Cari Blog Ini

Memuat...

Bimtek dan Diklat tentang Sistem Administrasi Kepegawaian Daerah dan Analisis Manajemen SDM Aparatur PNS Daerah serta Stadar Pelayanan Publik


Lembaga Kajian Indonesia menyelenggarakan Bimtek / Sosialisasi / Diklat SISTEM ADMINISTRASI KEPEGAWAIAN DAN  Pelayanan Publik dengan tema (Sistem Administrasi Kepegawaian Daerah  dan Analisis Manajemen SDM Aparatur PNS Daerah serta Stadar Pelayanan Publik
yang akan dilaksanakan pada:
Angkatan 1.
Jum'at dan Sabtu, 11-12 April 2014 di Hotel Senggigi Beach Lombok
Angkatan 2.
Selasa dan Rabu, 15-16 April 2014 di Hotel Mutiara Yogyakarta
Angkatan 3.
Rabu dan Kamis, 23-24 April 2014 di Hotel Country Heritage Surabaya
Angkatan 4.
Jum'at dan Sabtu, 25-26 April 2014 di Hotel Savana Malang
Angkatan 5.
Selasa dan Rabu, 29-30 April 2014 di Hotel Cemerlang Bandung
Angkatan 6.
Rabu dan Kamis, 07-08 Mei 2014 di Hotel Mutiara Yogyakarta
Angkatan 7.
Kamis dan Jum'at, 08-09 Mei 2014 di Hotel Oasis Amir Jakarta
Angkatan 8.
Jum'at dan Sabtu, 09-10 Mei 2014 di Hotel Pacific Palace Batam
Angkatan 9.
Selasa dan Rabu, 13-14 Mei 2014 di Hotel Mutiara Yogyakarta
Angkatan 10.
Jum'at dan Sabtu, 16-17 Mei 2014 di Hotel Adhi Jaya Bali
Angkatan 11.
Senin dan Selasa, 19-20 Mei 2014 di Hotel Cemerlang Bandung
Angkatan 12.
Rabu dan Kamis, 21-22 Mei 2014 di Hotel Oasis Amir Jakarta
Angkatan 13.
Jum'at dan Sabtu, 23-24 Mei 2014 di Hotel Country Heritage Surabaya
Angkatan 14.
Jum'at dan Sabtu, 30-31 Mei 2014 di Hotel Mutiara Yogyakarta
Angkatan 15.
Kamis dan Jum'at, 05-06 Juni 2014 di Hotel Pacific Palace Batam
Angkatan 16.
Jum'at dan Sabtu, 06-07 Juni 2014 di Hotel Oasis Amir Jakarta
Angkatan 17.
Rabu dan Kamis, 11-12 Juni 2014 di Hotel Mutiara Yogyakarta
Angkatan 18.
Jum'at dan Sabtu, 13-14 Juni 2014 di Hotel Adhi Jaya Bali
Angkatan 19.
Selasa dan Rabu, 17-18 Juni 2014 di Hotel Country Heritage Surabaya
Angkatan 20.
Jum'at dan Sabtu, 20-21 Juni 2014 di Hotel Cemerlang Bandung
Angkatan 21.
Senin dan Selasa, 23-24 Juni 2014 di Hotel Pacific Palace Batam
Angkatan 22.
Rabu dan Kamis, 25-26 Juni 2014 di Hotel Oasis Amir Jakarta
Angkatan 23.
Jum'at dan Sabtu, 27-28 Juni 2014 di Hotel Cemerlang Bandung
Catatan:
- Uang Saku 1jt untuk 15 Pendaftar Pertama
- Khusus Batam Outbound MALAYSIA/SINGAPURA/THAILAND/BANGKOK
- Kuota 40 Peserta / Angkatan
- Konf : 08127660606, 082387444441  Info Jadwal Diklat (PIN BB  :279F1B54)
- Bagi Peserta Grup ( 7 Org ) dapat request untuk Tempat dan Waktunya (4 sebelum hari Pelaksanaan)
- FORMULIR PENDAFTARAN PESERTA

Latar Belakang 
Peningkatan Kapasitas Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah
Munculnya berbagai kebijakan pemerintah, terutama kebijakan-kebijakan pelaksana UU No. 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah, dalam hal ini PP No. 6 Tahun 2008 tentang Pedoman Evaluasi Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah telah menjadi pengungkit utama (key leverage) bagi upaya perwujudan kapasitas pemerintahan daerah. Di dalam PP tersebut dijelaskan dan diamanatkan bahwa Pemerintah wajib menindaklanjuti hasil evaluasi kinerja penyelenggaraan pemerintahan daerah dengan melaksanakan program-program peningkatan kapasitas (capacity building-CB). Amanat tersebut secara ?gamblang? tercantum pada Bab Pembinaan, Pasal 54 ayat (1-3) PP No. 6 Tahun 2008 sebagai berikut:
  1. Pemerintah berdasarkan hasil EPPD melakukan pembinaan dan fasilitasi dalam rangka peningkatan kinerja pemerintahan daerah melalui program pengembangan kapasitas daerah.
  2. Pengembangan kapasitas dapat berupa fasilitasi di bidang kerangka kebijakan, kelembagaan, dan sumber daya manusia.
  3. Penyusunan program pengembangan kapasitas daerah berpedoman pada kerangka nasional pengembangan kapasitas yang diatur dengan Peraturan Presiden.
Berdasarkan substansi pasal tersebut jelas bahwa peningkatan kapasitas penyelenggaraan pemerintahan daerah berbentuk pembinaan dan fasilitasi pada 3 (tiga) aspek yakni kerangka kebijakan, kelembagaan dan sumber daya manusia. Dalam praktiknya, telah banyak program capacity building yang dilakukan oleh berbagai pihak, baik Pemerintah, pemerintah daerah maupun lembaga donor internasional. Laporan kajian ini juga mengungkap praktik-praktik CB yang telah dilaksanakan oleh kantor MenPAN, Proyek SCBD dan United Nations. Kapasitas penyelenggaraan pemerintahan daerah dapat ditingkatkan melalui perbaikan kemampuan pada tataran pengambilan maupun pelaksana kebijakan (PP 6/2008).

Dalam konteks kajian ini, tataran pengambilan kebijakan sebenarnya dapat dikatakan sebagai proses untuk mencapai kinerja tataran pelaksana kebijakan. Oleh karena itu, aspek-aspek peningkatan kapasitas penyelenggaraan pemerintahan daerah diambil dari tataran pelaksana kebijakan, itu pun tidak seluruhnya karena aspek kebijakan teknis penyelenggaraan urusan pemerintahan, ketaatan terhadap peraturan perundang-undangan, pengelolaan barang milik daerah, dan pemberian fasilitasi terhadap partisipasi masyarakat dapat digabungkan ke dalam aspek lainnya. Aspek-aspek yang dikaji meliputi: pengelolaan kelembagaan, kepegawaian, perencanaan dan penganggaran, pelayanan publik, keuangan dan akuntabilitas daerah.

Penelitian ini dilaksanakan di 6 (enam) provinsi, dimana masing-masing provinsi diambil 2 (dua) kabupaten dan kota yaitu:
  1. Provinsi Sumatera Selatan (Kabupaten Ogan Komering Ilir dan Kabupaten Musi Banyuasin)
  2. Provinsi Sumatera Barat (Kota Solok dan Kabupaten Solok)
  3. Provinsi Kalimantan Selatan (Kota Banjarmasin dan Kabupaten Banjar)
  4. Provinsi Sulawesi Selatan (Kabupaten Maros dan Kabupaten Takalar)
  5. Provinsi Jawa Timur (Kabupaten Malang dan Kabupaten Gresik)
  6. Provinsi Bali (Kabupaten Jembrana dan Kabupaten Badung)
Berdasarkan analisis data lapangan dan studi pustaka melalui metode penelitian kualitatif, maka dapat disimpulkan hal-hal sebagai berikut:
  1. Program capacity building (disingkat CB) secara agak terarah mulai sejak tahun 2002 oleh Pemerintah bersama-sama dengan non governmental organization (NGO) dan lembaga donor internasional seperti proyek sustainable capacity building for decentralization (SCBD), Kementerian PAN serta di setiap departemen, kementerian, LPND dan pemerintah daerah yang sifatnya spesifik.
  2. Secara konseptual, CB yang ada memang menitikberatkan pada berbagai aspek penyelenggaraan desentralisasi, namun dalam pelaksanaannya ternyata bersifat parsial dan menitikberatkan pada peningkatan kapasitas SDM aparatur sehingga tidak mengherankan apabila kegiatan yang dilaksanakan lebih banyak memfokuskan diri pada penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan (Diklat).
  3. Program CB yang ada belum didasarkan pada hasil evaluasi dan pengukuran kinerja sehingga pelaksanaan CB belum sesuai dengan kebutuhan program pengembangan kapasitas pemerintah daerah, akibatnya pelaksanaan program CB kurang membawa dampak perubahan yang diharapkan.
  4. Upaya-upaya CB yang telah dilakukan antara lain oleh: (a) Kantor Kementerian Negara Pendayagunaan Aparatur Negara (Kantor MenPAN) melalui peningkatan kapasitas ketatalaksanaan, sumber daya manusia, dan kelembagaan. Ketatalaksanaan berkenaan dengan pencapaian kapasitas tatalaksana yakni berupa sistem, proses dan prosedur yang jelas. Sumber daya manusia berkaitan dengan pencapaian kapasitas pegawai yang memiliki integritas, profesionalisme, kompetensi, dan sejahtera. Adapun kelembagaan berkaitan dengan penciptaan organisasi yang tepat fungsi dan tepat ukuran (right sizing); (b) Peningkatan kapasitas oleh pemerintah daerah menyangkut berbagai aspek penyelenggaraan pemerintahan daerah, biasanya berupa inovasi dan kreativitas pemerintah daerah (:kepala daerah). Inovasi dan kreativitas kepala daerah tersebut memang dapat dikatakan sebagai upaya capacity building/CB, tetapi jelas bahwa upaya CB dimaksud tidak dilaksanakan dalam sebuah sistem yang baku dan berkelanjutan, dan (c) Peningkatan Kapasitas Berkelanjutan bagi Desentralisasi (Sustainable Capacity Building for Decentralization), selanjutnya disebut sebagai Proyek SCBD, adalah suatu program lintas-sektoral di bidang peningkatan kapasitas kelembagaan pemerintah daerah. Proyek tersebut dirancang untuk memenuhi beberapa prinsip utama sebagai berikut: (a) Mendukung pemerintah daerah untuk menyusun Rencana Tindak Peningkatan Kapasitas (Capacity Building Action Plans, selanjutnya disebut sebagai CB-AP) yang efektif, (b) Mendukung pelaksanaan rencana-rencana sejenis melalui akses kepada pilihan-pilihan pendanaan dan dukungan teknis yang sesuai, (c) Mendukung pengembangan suatu pasar yang kompetitif bagi para penyedia jasa dalam memenuhi kebutuhan akan peningkatan kapasitas di tingkat pemerintah daerah, dan (d) Melaksanakan Kerangka Nasional Peningkatan Kapasitas serta menyebarluaskan kebijakan pendukung dan strategi-strategi sub-sektor.
  5. Implementasi program capacity building dihadapkan pada sejumlah kendala umum, di antaranya menyangkut: (a) kerangka hukum (legal framework), yakni kurangnya dukungan peraturan perundang-undangan dalam rangka peningkatan kapasitas, baik berupa minimnya peraturan perundangan maupun adanya peraturan perundangan yang inkonsistensi satu sama lain, dan (b) belum tersedianya pemetaan (mapping) peningkatan kapasitas penyelenggaraan pemerintahan daerah yang terintegrasi. Secara khusus, kendala yang dihadapi dalam pelaksanaan capacity building terlihat pada penyelenggaraan (a) kepegawaian daerah, (b) kelembagaan daerah, (c) perencanaan daerah, (d) pelayanan publik di daerah, (e) akuntabilitas daerah dan (f) keuangan daerah. Penetapan keenam permasalahan tersebut didasarkan (dan dengan dimodifikasi) substansi PP 6/2008 tentang Pedoman Evaluasi Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah, khususnya pada tataran pelaksana kebijakan.
  6. Permasalahan penyelenggaraan kepegawaian daerah menyangkut seluruh sistem manajemen sumber daya aparatur daerah (SDAD), mulai pengadaan sampai pensiun. Dalam hal pengadaan pegawai, pemerintah daerah dihadapkan pada kenyataan bahwa mereka masih kekurangan jumlah maupun kualitas SDAD. Perihal jumlah SDAD, pemerintah daerah telah mengupayakan-nya melalui rekrutmen SDAD setiap tahun. Namun demikian, rekrutmen yang dilaksanakan belum mampu memenuhi kebutuhan jumlah pegawai, karena penentuan jumlah formasi yang diajukan pemerintah daerah tidak selalu dipenuhi oleh Pemerintah. Namun, persoalan jumlah sesungguhnya tidak lagi menjadi persoalan mendasar bagi pemerintah daerah, persoalan mendasar terjadi pada aspek kualitas pegawai. Kualitas pegawai yang ada saat ini sebagian besar masih berada di bawah standar kapasitas yang diperlukan. Oleh karena itu, peningkatan kualitas pun telah dilakukan melalui pendidikan dan pelatihan (Diklat). Persoalan kepegawaian daerah selanjutnya menyangkut mutasi-promosi SDAD terkait dengan pengangkatan dalam jabatan strtuktural ? yang sangat kental dengan nuansa politik lokal. Permasalahan selanjutnya terkait dengan kesejahteraan pegawai, dimana pemerintah daerah mengembangkan inovasi untuk menambah pendapatan melalui tunjangan daerah, sehingga timbul permasalahan terkait dengan sistem administrasi maupun permasalahan sosial (misal kecemburuan unit/daerah lain). Terakhir, terkait dengan permasalahan pensiun, permasalahan yang muncul adalah berhubungan dengan perpanjangan masa pensiun sampai usia 60 tahun. Hal ini sesuai surat keputusan Menpan yang kurang lebih menyatakan bahwa seseorang pejabat eselon II dapat diperpanjang selama 2 tahun sampai usia 58 tahun, dan dapat diperpanjang 2 tahun lagi, artinya sampai 60 tahun. Kata ?dapat? dalam SK Menpan tersebut dinilai tidak tegas, padahal TNI/POLRI sudah menegaskan batas usia pensiun (BUP) 58 tahun.
  7. Permasalahan penyelenggaraan kelembagaan daerah menyangkut penyusunan struktur organisasi perangkat daerah (OPD) yang belum mencerminkan prinsip efektivitas dan efisiensi pemerintahan daerah. Pemerintah daerah belum melakukan analisis beban kerja pada saat menyusun OPD-nya. Akan tetapi, strukturnya disusun secara maksimal (pola maksimal).
  8. Permasalahan penyelenggaraan perencanaan daerah nampak pada kurangnya pemahaman para penyusun dokumen perencanaan daerah (SDAD), minimnya koordinasi, dan tidak terintegrasinya perencanaan dengan penganggaran, serta menyangkut inkonsistensi Pemerintah. Untuk menyelesaikan permasalahan-permasalahan tersebut, pemerintah daerah telah menempuh sejumlah solusi seperti mengirimkan pegawai-pegawai untuk diklat/bimtek tentang penyusunan perencanaan daerah, studi banding dan sebagainya. Namun demikian, untuk penyelesaian permasalahan koordinasi belum dilakukan secara optimal, sedangkan untuk inkonsistensi Pemerintah tidak ada solusi yang dapat dilakukan oleh Pemerintah daerah karena hal tersebut merupakan kewenangan Pemerintah.
  9. Permasalahan penyelenggaraan pelayanan publik di daerah, dalam hal ini terkait dengan standard pelayanan minimal (SPM), adalah belum tersusunnya semua pedoman SPM dari departemen teknis/sektoral, kurangnya sosialisasi (bagi yang sudah ada pedoman SPM-nya), dan kurangnya pemahaman pemerintah provinsi dan kabupaten/kota terhadap pencapaian target SPM.
  10. Permasalahan penyelenggaraan akuntabilitas daerah, hal ini terutama terkait jumlah laporan yang harus disusun oleh pemerintah daerah dan tingkat ketaatan mereka untuk menyusun dan menyampaikan laporan kepada Pemerintah. Demikian banyak laporan yang disampaikan tetapi Pemerintah tidak melakukan umpan balik (feedback) terhadap dokumen pelaporan yang disampaikan, karenanya tidak mengherankan jika tingkat kepatuhan pemerintah daerah sangat rendah. Namun setelah berlaku PP 6/2008 dan dengan adanya umpan balik terhadap hasil evaluasi, maka tingkat kepatuhan menyampaikan laporan meningkat sangat drastis (dari rata-rata 10% menjadi 87%). Selain masalah jumlah, penyusunan laporan/akuntabilitas daerah juga terkait dengan masalah obyektivitas substansi laporan.
  11. Permasalahan penyelenggaraan keuangan daerah antara lain terkait dengan penggalian potensi daerah, pengelolaan keuangan (pelaksanaan) dan pertanggungjawaban keuangan daerah melalui implementasi anggaran berbasis kinerja.
Dari hasil kajian dan kesimpulan maka Tim Kajian merekomendasikan hal-hal sebagai berikut:
  1. Pelaksanaan CB penyelenggaraan pemerintahan daerah hendaknya diawali dengan evaluasi dan pengukuran kinerja, sehingga dapat disusun kebutuhan-kebutuhan peningkatan kapasitas secara tepat sasaran. Untuk itu perlu disusun strategi CB yang komprehensif yang diawali dengan penentuan definisi CB, ruang lingkup, unsur-unsur yang terkait dalam CB, pengorganisasian, mekanisme, siklus, pendanaan dan monitoring & evaluasinya. Strategi CB dalam hal ini merupakan model CB.
  2. Ruang Lingkup CB penyelenggaraan pemerintahan daerah meliputi: (a) kelembagaan daerah, dengan program penataan kelembagaan daerah, (b) kepegawaian daerah, dengan program-program: penataan jabatan, penataan pola karir SDAD, peningkatan efektivitas kepegawaian daerh, pengembangan etika birokrat, peningkatan kompetensi, dan peningkatan kesejahteraan, c) perencanaan dan penganggaran daerah, dengan program-program: pemanfaatan perencanaan partisipatif, sinergitas perencanaan dan penganggaran, dan monev perencanaan penganggaran, (d) peningkatan kualitas pelayanan dengan program capaian SPM, (e) keuangan daerah dengan program: penguatan SDM bidang keuangn daerh, penguatan system keuangn daerah (SIKD), dan efektivitas audit keuangan daerah, dan (g) peningkatan kapasitas akuntabilitas penyelenggaraan pemerintahan daerah dengan program kapasitas akuntabilitas pemda.
  3. Unsur-unsur yang terkait. Terdapat 7 (tujuh) unsur yang terlibat dalam pelaksanaan CB, meliputi: (a) Departemen, Kementerian Koordinator, Kementerian Negara, dan LPND di tingkat Pusat yang domain tugasnya terkait dengan otonomi Daerah (misal: Departemen Dalam Negeri, Departemen Keuangan, DepkumHAM, Kantor MenegPAN, Bappenas, LAN, BKN, BPS, Setneg, Setkab), (b) Pemda Propinsi, (c) Pemda Kabupaten/Kota, (d) DPRD Propinsi, (e) DPRD Kabupaten/Kota, (f) Unsur Masyarakat/ LSM/Ornop, dan (9) Penyedia Pelayanan (Service Provider) atau lembaga yang mempunyai kompetensi untuk memberikan pelayanan peningkatan kapasitas, seperti Universitas, Badan/Pusat Diklat, Lembaga Riset, Lembaga Donor, dll, baik dari sektor publik maupun sektor privat/swasta.
  4. Pengorganisasian. Dalam pelaksanaan CB dibentuk (a) Tim Fasilitator Pusat, yang terdiri dari anggota Timnas EPPD yaitu Depdagri, Depkeu, DephukHam, Meneg PAN dan RB, BPKP, Bappenas, BPS, LAN, BKN, Setneg dan Setkab, (b) Tim Fasilitator Daerah, terdiri dari Sekretaris Daerah, Kepala Bappeda, dan Inspektur Provinsi/Kabupaten/, dan (c) Forum Antar Daerah yang dimaksudkan untuk saling tukar-menukar pengalaman yang diperoleh antar Daerah dan para pelaku (stakeholders) di Daerah.
  5. Mekanisme CB. Peningkatan kapasitas penyelenggaraan pemerintah daerah dilaksanakan dalam suatu mekanisme dimana:
a. Penilaian Kinerja; Program CB didasarkan dengan hasil evaluasi dan pengukuran kinerja pemerintahan daerah (tataran pengambiil kebijakan dan tataran pelaksana kebijakan) baik pada level individu, organisasi maupun sistem/tatalaksana. b. Tugas dan peran lembaga terkait; Setiap aktor yang terlibat dalam proses CB ? sebagaimana tersebut dalam pengorganisasian CB dikelompokkan ke dalam empat level Pemerintah Pusat, Pemerintah Daerah, Penyedia Layanan dan Lembaga Internasional ? memiliki tugas tersendiri, sebagai berikut: (1) Pemerintah bertugas mengupayakan bahwa prasarana dan sarana pengembangan dan peningkatan kapasitas yang dibutuhkan tersedia dari berbagai lembaga penyedia layanan seperti lembaga-lembaga pelatihan publik milik pemerintah dan swasta, asosiasi-asosiasi profesional, Universitas-universitas dan lain sebagainya, (2) Pemerintah Daerah bertugas merumuskan kebutuhan-kebutuhan pengembangan dan peningkatan kapasitas yang diperlukan bagi daerahnya, (3) Penyedia Pelayanan bertugas Mereka menyediakan jasa-jasa atau layanan peningkatan kapasitas berdasarkan permintaan dari konsumen di Daerah dan di tingkat Pusat, dan (4) Lembaga Internasional bertugas menyediakan dukungan teknis kepada pihak-pihak yang membutuhkan. c. Pengkajian kebutuhan, dilakukan dengan (1) melibatkan stakeholders, (2) merujuk pada dokumen-dokumen kebijakan daerah, (2) orientasi jangka menengah, (4) pemutakhiran program CB, (5) metode dan pendekatan. d. Siklus CB, kebutuhan-kebutuhan untuk pengembangan dan peningkatan kapasitas akan berubah pada saat pelaksanaan desentralisasi berjalan. Dalam perjalanan proses desentralisasi tersebut, para pelaku (stakeholder) yang terlibat akan mendapatkan pengalaman dan pemahaman tentang peran dan tanggung jawab barunya. Daftar kebutuhan (inventory) peningkatan kapasitas haruslah disusun sebagai pemetaan awal dari kebutuhan yang dapat dimutakhirkan (updated) sesuai kondisi yang ada. Siklus CB berguna untuk menunjukkan alur penyusunan dan pelaksanaan serta umpan balik terhadap upaya perbaikan CB yang harus dilakukan oleh Pemerintah. e. Daftar kebutuhan peningkatan kapasitas. Memuat tentang penjelasan atas daftar kebutuhan dan ringkasan kebutuhan peningkatan kapasitas. Kebutuhan pengembangan dan peningkatan kapasitas secara ringkas dapat diuraikan ke dalam bagian-bagian seperti tersebut di bawah ini: Bagian 1, memusatkan perhatian pada upaya penyesuaian struktur organisasi Pemerintah Daerah (restruksuturisasi) dan pembinaan pemerintah provinsi terhadap kabupaten/kota. Aspek kunci di dalam mendukung proses pengembangan dan peningkatan kapasitas di Daerah-daerah adalah dukungan Pemerintah Pusat dan Lembaga Pendidikan Tinggi (Universitas). Bagian ini juga membahas usulan untuk mendesain dan melaksanakan suatu crash program pengembangan organisasi di daerah-daerah. Dalam hal ini, lembaga-lembaga Pemerintah yang menjadi pemegang peran utama adalah MENPAN, Departamen Dalam Negeri, dan departemen Teknis terkait lainnya (sebagai contoh, upaya pemberian advis kepada Pemerintah Daerah dalam menentukan atau memilih suatu struktur organisasi dalam rangka pemberian jasa pelayanan umum kepada masyarakat), dan para penyedia pelayanan (service providers) seperti Universitas dan perusahaan-perusahaan jasa konsultan swasta. Bagian 2, memusatkan perhatian pada upaya untuk menciptakan suatu sistem manajemen sumber daya manusia di tingkat Daerah. Bagian ini juga membahas mengenai pengkajian ulang atas peraturan-peraturan tentang PNS, dasar kelembagaan untuk pemberian pelatihan bagi Pegawai Negeri, pola karier dan kesejahteraan pegawai. Lembaga-lembaga Pemerintah Pusat yang memegang peranan penting dalam hal ini adalah BKN, MENPAN dan LAN, diikuti dengan peningkatan peran penting dari Asosiasi?asosiasi, Universitasuniversitas, dan Lembaga?lembaga Pelatihan Swasta. Bagian 3, memusatkan perhatian pada penyusunan perencanan daerah yang partisipatif melalui upaya pengembangan perencanaan partisipatif, sinergitas perencanaan pembangunan dan penganggaran daerah, serta monitoring perencanaan daerah. Adalah Depdagri dan Bappenas paling bertanggung jawab terhadap kelancaran perencanaan pembangunan daerah. Bagian 4, memusatkan perhatian pada pencapaian target-target standar pelayanan minimal (SPM), melalui penyusunan pedoman SPM nasional oleh departemen teknis/sektoral, sosialisasi pedoman SPM, pendampingan penyusunan capaian-capaian SPM daerah, serta evauasi kinerja SPM. Bagian 5, memusatkan perhatian pada upaya pengelolaan keuangan daerah secara transparan dan akuntabel. Implementasi program diawali dengan penyempurnaan sejumlah peraturan-peraturan yang harus segera direvisi/diselesaikan dan didesiminasikan. Selain itu dibahas pula tentang kebutuhan-kebutuhan pelatihan bagi Pejabat-pejabat Daerah dan anggota DPRD mengenai penerapan sistem penganggaran berbasis kinerja. Materi utama dalam pelatihan manajemen keuangan Daerah juga perlu direvisi dan basisnya diperluas. Kegiatan-kegiatan lain yang diperlukan untuk mengembangkan manajemen keuangan daerah adalah dengan memperkenalkan Anggaran Kinerja (performance budgeting) dan sistem akuntansi keuangan Daerah yang baru. Dalam kaitan ini, Departemen Keuangan dan Perguruan Tinggi memegang peranan penting dalam memberikan pelatihan-pelatihan dan konsultansi yang berkaitan dengan manajemen keuangan. Sementara Departemen Dalam Negeri mempunyai kewenangan dalam hal prosedur penyusunan anggaran Daerah. Salah satu aspek penting lainnya di dalam bagian ini adalah kebutuhan untuk memperkuat kapasitas organisasi kemasyarakatan warga sipil dalam hal melakukan analisis secara kritis atas anggaran Daerah, sekaligus menjadi rekan kerja yang kompeten bagi DPRD dan pejabat-pejabat ekesekutif yang bertugas memproses penyusunan anggaran Daerah. Bagian 6, memusatkan perhatian pada perwujudan akuntabilitas penyelenggaraan pemerintahan daerah, yang meliputi program/kegiatan antara lain: sosialisasi peraturan perundang-undangan tentang pelaporan dan pertanggungjawaban penyelenggaraan pemerin-tahan daerah, pelaksanaan pendidikan dan pelatihan serta bimbingan teknis, dan sebagainya. 6. Pendanaan. Pembiayaan untuk kegiatan peningkatan kapasitas penyelenggaraan pemerintahan daerah pada dasarnya sudah melekat (embeded) pada anggaran pemerintah baik APBN maupun APBD. Dukungan pendanaan dari pemerintah pusat dan pemda yang dialokasikan untuk capacity building dan pelayanan kepada masyarakat. 7. Monev CB. Monitoring dan evaluasi (MONEV) dimaksudkan untuk melihat sejauhmana operasionalisasi program pengembangan dan peningkatan kapasitas telah berjalan sesuai dengan rencana dan telah pula memberikan nilai tambah terhadap kemampuan penyelenggaraan negara di Pusat maupun Daerah. Monev dilakukan Tim Nasional Pengembangan Kapasitas Daerah, yang beranggotakan Menteri/Kepala LPND. Tim Nasional ini sama dengan Tim Nasional Evaluasi Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah (Timnas EPPD) sebagaimana diatur dalam PP No. 6/2008.